Posts

Showing posts from April, 2020

Mengapa Sebagian Orang Yang Sedang Putus Asa Akan Mengakhiri HidupNya Sendiri

Mengapa sebagian orang yang sedang mengalami putus asa mengakhiri kehidupannya sendiri?  1). Karena mereka menganggap bahwasanya tidak ada lagi yang dapat dan perlu dilakukannya didunia ini, sehingga mereka menganggap semuanya sudah berakhir. 2). Mereka menganggap bahwasanya penyakit yang telah lama dialaminya dan yang dideritanya tak dapat disembuhkan atau tak kunjung sembuh setelah sekian banyak obat yang diminum, banyak tempat pengobatan yang telah di kunjunginya, sekian banyak uang yang dihabiskan dalam upaya penyembuhannya sehingga tidak ada lagi uangnya untuk mengobati penyakitnya, sehingga mereka memilih untuk mengakhiri penyakitnya dengan cara mengakhiri kehidupannya.  Mereka beranggapan bahwasanya tidak ada lagi yang dapat menyembuhkannya dan sama saja mereka tidak lagi sanggup menahan rasa sakit yang ada di tubuhnya. Ya, buat apa lagi dia hidup menyusahkan dirinya sendiri dan menyusahkan orang yang disayangi dan dicintainya, itulah yang muncul dipikirannya saat

Jangan Putus Asa Sebab Allah Akan Menolong Engkau

Yesaya 41: 10 “janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan- Ku yang membawa kemenangan.” Ulangan 31: 6  “Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, janganlah takut dan jangan gemetar karena mereka, sebab TUHAN, Allahmu, Dialah yang berjalan menyertai engkau; Ia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau.'" Ada masanya dimana seseorang mengalami putus asa di dalam kehidupannya.  Putus asa biasanya timbul kala manusia mengalami permasalahan hidupnya yang tak kunjung dapat diselesaikan.  Putus asa juga dapat menjadikan manusia menjadi malas atau tidak mau lagi dalam melakukan suatu usaha yang semula ingin dilakukannya atau ingin diraihnya. Kehilangan harapan, kehilangan kesempatan untuk mencoba, kehilangan tujuan hidup, bahkan sampai manusia kehilangan kendali adalah dampak yang ditimbulkan dari putus asa. Seola

Arti Khusus Empat Minggu Adven Yang Jarang Di Ketahui

Arti Khusus Empat Minggu Adven yang Jarang Diketahui Tanggal 1 Desember 2019, umat Kristiani di seluruh dunia akan memasuki pekan pertama masa Adven atau Adventus (kedatangan). Dalam masa Adven ini kita semua diwajibkan untuk menyiapkan diri guna menyambut kedatangan pesta Natal, memperingati kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus juga kedatangan-Nya untuk kedua kalinya. Masa Adven dirayakan dalam empat pekan berturut-turut sebelum Natal. Namun tahukah kita, setiap minggu Adven, dari minggu pertama hingga minggu keempat memiliki arti khusus. Minggu Adven I Minggu pertama Adven, mengingatkan kita akan kedatangan Yesus Krisus sang penebus. Minggu pertama yang ditandai dengan sebatang lilin ungu ini memiliki arti sebagai HARAPAN. Kita semua menantikan kedatangan Kristus penuh sukacita dan harapan. Lilin pertama pada pekan ini disebut sebagai Lilin Nabi yang mengingatkan bahwa kedatangan Yesus sebagai Mesias sudah diwartakan para nabi terdahulu. Minggu Adven II  Mingg

Perumpamaan Pohon Ara Dan Iman Kita umat Katolik

Lukas 13:6 9  Lalu ia berkata4 kepada pengurus kebun anggur itu: Sudah tiga tahun aku datang mencari buah pada pohon ara ini dan aku tidak menemukannya. Tebanglah pohon ini! Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma! Lukas 13:7 Pohon ara rata rata menghasilkan buah setelah berumur 3 5 tahun. Sementara yang diceritakan di dalam perumpamaan, pemilik pohon ara ini sudah menanti sampai tahun ketiga. Penggarap kebun anggur dan sekaligus pengurus buah ara ini, minta kesempatan setahun lagi untuk mengusahakan sedemikian rupa agar berbuah di tahun yang keempat. Bila tidak, penggarap ini setuju pohon ara tersebut ditebang saja karena hanya memenuhi lahan dan tidak ada gunanya diteruskan hidup. Apa maksud dari perumpamaan Yesus ini? Konteks pelayanan Yesus pada waktu itu terlihat jelas, bahwa banyak orang hidup di dalam keagamaan yang fanatik tetapi gagal menghasilkan kehidupan yang berbuah seperti yang Tuhan kehendaki. Marilah kita fokus kepada si penggarap. Ia ingin pohon

Malam Paskah,Lilin Paskah Menjadi Terang Dan Cahaya Kristus

Saudariku yang terkasih. Pada bagian pertama dari liturgi Malam Paskah yang khusyuk ini, kita mendengarkan kisah tentang hubungan Allah dengan umat pilihan-Nya. Ini adalah kisah yang lahir dari pengalaman umat tentang Tuhan yang merupakan Pencipta dan Juru Selamat. Tema yang berulang adalah cinta dan kebaikan Tuhan yang luar biasa yang memberikan kehidupan kepada umat-Nya dan yang setia dan setia pada janji-janjinya.  Pada malam ini nanti kita tidak lagi mengangkat sosok penderitaan dan kematian, tetapi kita mengangkat cahaya abadi dari lilin Paskah. Cahaya Kristus yang bangkit, yang masih menanggung luka penderitaannya, datang kepada kita dalam kemuliaan. Dan terang ini, yang diwariskan dalam iman, memiliki kuasa untuk mengatasi semua kegelapan, semua dosa. Terang yang kita angkat malam ini, adalah terang Allah, Bapa, Putra dan Roh Kudus, yang diberikan kepada kita, diletakkan di tangan kita dan mencari tempatnya di hati dan pikiran kita. Lilin Paskah ini membawakan kita kuas

Kebangkitan Yesus Menjadi harapan Hidup

Kebangkitan-Mu melepaskan kami Dari belenggu dosa yang tak terkira Kebangkitan-Mu membukakan pintu sorga Bagi orang-orang yang percaya Kebangkitan-Mu memberi harapan Bagi mereka yang tak putus berdoa dan berharap Engkau-lah harapan baru Bagi siapapun yang ingin memuliakan-Mu Terima kasih Tuhanku Marilah berdoa  Allah Bapa yang Mahabaik, kami bersyukur kepada-Mu Karena Yesus Kristus telah bangkit dari Kubur. Dengan kebangkitan-Nya, Kau tumbuhkan semangat dan harapan baru dalam hati kami, umat baru Kau ciptakan dan pintu surga Kau buka bagi kami. Melalui kebangkitan-Nya kuasa doa kaucurahkan, kami Kau damaikan dengan Dikau dan sesama serta masyarakat dan bangsa kami yang porak poranda akibat covid 19, Kau pugar kembali. Dengan kenaikannya Ia merintis jalan ke surga dan menyediakan tempat bagi kami. Semoga karena rahmat kebangkitan-Nya kami menjadi manusia baru yang penuh harapan, yang gigih melawan dosa dan kejahatan, yang setia mengikuti kehendak-Mu, dan tak gen

Hari Jumat Agung Memperingati Sengsara Dan Wafat Tuhan Salib Lambang Kemenangann

Saudariku yang terkasih. Hari ini kita merayakan Jumat Agung Sengsara Tuhan kita, saat ketika Yesus, Tuhan kita dihukum mati oleh Pontius Pilatus atas dorongan lawan-lawannya, dihukum dan disiksa, dipaksa memikul salib kayu yang berat, akhirnya disalibkan di kayu salib dan mati. Inilah yang kita peringati hari ini, hari ketika Tuhan kita sendiri mati demi kita. Pengalaman kita membaca sore ini diperkuat oleh segala sesuatu di sekitar kita. Ada perasaan kehilangan yang mendalam, ketidakhadiran di gereja saat ini. Tidak ada lonceng tidak ada dekorasi. Tabernakel kosong. Altar kosong. Ini adalah satu-satunya hari dalam kalender Gereja ketika Misa tidak dirayakan. Kita hampir dalam kondisi mati suri. Yang bisa kita lakukan adalah mengingat sekali lagi apa yang diberikan kepada kita. Kita bercermin. Kita menghidupkannya kembali. Kita berduka. Di kapel dan gereja di seluruh dunia hari ini, orang berdoa Jalan Salib dan menelusuri kembali langkah-langkah Kristus dan melafalkan kata-ka

Yesus Membasuh kaki Para MuridNya

Jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamu pun wajib saling membasuh kakimu, sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu Saudariku yang terkasih. Kaki atau telapak kaki adalah bagian anggota tubuh yang paling bawah dan pada umumnya kotor. Di telapak kaki dan jari kaki terpusatlah aneka jaringan syaraf, maka sering ada penyembuhan orang sakit dengan 'pijat refleksi' yang tidak lain adalah memijat jari-jari telapak kaki atau seluruh telapak kaki. Derap langkah tubuh kita juga tergantung dari kesehatan dan kebugaran kaki atau telapak kaki, di atas telapak kaki berdiri seluruh tubuh.  Membasuh kaki berarti membersihkan atau menyehatkan, namun tugas membasuh kaki pada umumnya dilakukan oleh para pelayan. Yesus, Guru dan Tuhan kita, membasuh kaki para murid, yang berarti melayani dan kepada para murid diberi perintah untuk berbuat sama seperti yang Ia lakukan yaitu sali

Yudas Iskariot Menjual Yesus Dengan Tarif 30 Uang Perak

Saudariku yang terkasih. Pesan Guru waktu-Ku hampir tiba, di dalam rumahmulah Aku mau merayakan Paskah bersama-sama dengan murid-murid-Ku. Pertanyaan bukan Aku? Dilontarkan Para murid maupun Yudas Iskariot untuk menanggapi pernyataan Yesus. Seorang diantara kamu akan menyerahkan Aku. Yudas Iskariot melancarkan aksinya. Ia mendatangi para Imam kepala untuk membangun negosiasi dan menyepakati tarif penjualan Yesus. Yesus dijual dengan tarif tiga puluh uang perak. Ternyata penjualan manusia sudah ada sejak jaman Yesus. Umumnya orang menjualbelikan para budak. Tapi Yudas malah menjual Putera Allah. Begitulah sikap manusia kalau sudah dirasuki Iblis. Yudas Iskariot tidak lagi bersikap waras. Ia akan menyerahkan Yesus kepada Para Imam kepala untuk diadili menurut cara mereka. Meski pun Yesus tahu bahwa Ia akan dikhianati oleh Yudas, Ia tidak mengurungkan niat-Nya untuk merayakan Perjamuan Paskah bersama murid-murid-Nya. Cinta kasih dirayakan mulai dari meja makan. Demikian pun pengk

Bapa Dimuliahkan Oleh Setiap Manusia

Saudariku yang terkasih. Seluruh kehidupan Yesus adalah untuk melaksanakan kehendak Bapa-Nya dengan sangat rela supaya Bapa dimuliakan oleh setiap manusia. Yesus tidak mencari keuntungan dari kedudukan-Nya yang dekat dengan Bapa, sebaliknya Ia taat melaksanakan kehendak Allah, Bapa-Nya, agar Allah dipermuliakan didalam Dia. Melalui baptisan, kita telah diangkat menjadi anak Allah. Bagaimana kita menempatkan diri dalam hidup ini sesuai status baru ini? Apakah hidup kita sungguh mencerminkan diri sebagai anak yang mau melaksanakan harapan Allah? Apakah Allah dimuliakan dalam kehidupan kita setiap hari? Ketakutan adalah penjara yang dibangun oleh diri kita sendiri. Penjara itu menghalangi kehendak Allah yang datang kepada kita. Jika seseorang sedang mengalami penderitaan, ia tidak tumbuh, melainkan takut terhadap apa yang sedang dialaminya atau bagaimana kemuliaan Allah akan dinyatakan. Yesus juga mengalami perjalanan hidup yang penuh kesedihan dan ketakutan. Ia menerima penderit

kisah Persahabatan Yesus Dengan Lazaruss

Saudariku yang terkasih. Kedekatan dalam sebuah persahabatan membuat seseorang meresa kerasan berada didekat sahabatnya. Susah, senang, lapar, keyang, kesal, puas, rela, menggerutu, semua dapat diungkapkan dengan bebas, apa adanya. Tidak dibuat-buat, tidak pula ditutup-tutupi. Itulah keindahan suatu persahabatan yang kita rindukan dan kita berharap juga terjadi dalam sebuah komunitas atau keluarga. Gambaran persahabatan sebuah komunitas atau keluarga ini tercermin pula dalam kisah Yesus dengan Lazarus, Maria dan Marta. Tiga tokoh ini adalah teman yang dikasihi Yesus. Keluarga ini sering berkunjung oleh Yesus untuk beristirahat dan mengobrol. Dalam Injil setidaknya dijumpai tiga kisah tentang Yesus dan keluarga di Betania ini. Pertama, tentang Lazarus yang dibangkitkan, kedua tentang Maria dan Marta. Akhirnya hari ini kita merenungkan tentang kembalinya Yesus ke Betania untuk mengadakan perjamuan setelah Lazarus dibangkitkan Yesus. Yang menarik dari kisah tersebut adalah suatu

Minggu Palma Menjadi Kunci kerendahan hati umat katolik

Saudariku yang terkasih. 'Gerbang' dan 'keledai' dalam peristiwa Minggu Palma dapat menjadi dua kata kunci yang menjadi gambaran kerendahan hati, yang menghantar kita untuk senantiasa berada bersama-sama dengan Kristus. Langkah awal yang perlu kita lakukan adalah membuka pintu gerbang hati kita. Kitab Mazmur menuliskan, 'angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang dan terangkatlah kamu hai pintu-pintu yang berabad-abad supaya masuk Raja Kemuliaan. Mari, di hari Minggu Palma ini, kita buka pintu hati kita lebar-lebar agar Kristus dapat masuk dengan bebas ke dalam hati dan kehidupan kita sehingga kita dapat mengalami kasih-Nya yang sungguh luar biasa, yang telah dibuktikan-Nya dengan kerelaan untuk menderita dan wafat bagi kita.  Membuka pintu hati juga berarti kesediaan kita untuk bertobat dalam Sakramen Tobat. Kita membuka pintu hati sebagai tanda kepercayaan kita akan penyelenggaraan tangan Allah dalam kehidupan kita agar Kristus sendiri dapat membentuk ke

Yesus Sang Penebus Dosa Umat Manusia

Yesus Sang Penebus Agung Meskipun kita tidak bisa benar-benar memahami karya penebusan Yesus Kristus, Perjanjian Baru menyajikan beragam pikiran untuk menjelaskan dan mengilustrasikan makna kematian-Nya di bukit Kalvari. Kita dapat melihat elemen pengorbanan dalam karya penebusan-Nya. Karena dosa, kita pantas mati. Tapi Yesus berkorban bagi kita. Sebab juga Kristus telah mati sekali untuk segala dosa kita, Ia yang benar untuk orang-orang yang tidak benar supaya Ia membawa kita kepada Allah. Karena dosa, kita telah terpisah dari Allah yang Kudus. Tapi Yesus mati untuk menghapus sebab dari perpisahan akibat dosa dan mendamaikan kita kepada Allah. Sebab ketika masih seteru, diperdamaikan dengan Allah oleh kematian Anak-Nya. Kita telah jatuh ke dalam dosa dan dikuasai olehnya. Tapi Yesus mati untuk menebus dosa kita, memenuhi semua persyaratan kudus hukum Allah dan kutukan-Nya dan menebus kita dari kuasa dosa. Karena dosa, kita telah melawan Allah dan membangkitkan angka

Makna Pembasuhan Kaki Bagi Umat Katolik Pada Hari Kamis Putih

Seluruh umat Katolik sejagat akan merayakan Kamis Putih yang jatuh pada 9 April 2020. Dalam tradisi Gereja Katolik, Kamis Putih adalah simbol dari Trihari Suci menjelang perayaan Paskah yang dikenang sebagai hari kebangkitan Yesus Kristus dari kematiannya di kayu salib.  Kamis Putih secara khusus mengenang malam perjamuan terakhir Yesus bersama dua belas murid-Nya. Yang disertai dengan membasuh kaki para murid sebagai simbol pelayanan tulus dari seorang pemimpin.  Tradisi ini terus dipertahankan dan masih terus ada di setiap perayaan Kamis Putih. Tradisi ini sekaligus menyatakan bahwa pelayanan dan cinta kasih Kristus bukan untuk dilayani, tetapi untuk melayani.  Makna pembasuhan kaki di hari Kamis Putih juga untuk menyatakan bahwa Kristus melayani sesama dengan rendah hati dan penuh cinta kasih.  Hal-hal baik yang bisa dipelajari dari perayaan Kamis Putih antara lain: mempelajari tentang makna pelayanan, kerendahan hati, kebersamaan, dan kesederhanaan. Semua ini untuk

Para Uskup Imam Besar Di Italia Mempersembahkan Misa Untuk Korban Virus Corona

Para uskup Italia mempersembahkan Misa untuk korban virus corona, termasuk 87 Imam. Para uskup di seluruh Italia mengunjungi pemakaman minggu lalu untuk berdoa dan mempersembahkan Misa bagi jiwa-jiwa mereka yang meninggal setelah tertular virus corona. Di antara 13.915 kematian akibat virus corona di Italia, setidaknya termasuk 87 Imam. Dengarkan Tuhan rasa sakit yang timbul dari negeri ini yang masih kami percayai diberkati. Kami percaya bahwa dalam kematian di kayu salib Putra-Mu Yesus dan dalam penguburannya, setiap salib, setiap kematian, setiap penguburan ditebus dari pengabaian, dari kegelapan, dari ketiadaan, kata Uskup Francesco Beschi di sebuah pemakaman di Bergamo, sebuah kota Italia utara yang terpukul keras tempat 553 orang meninggal pada bulan Maret. Minggu ini saya pergi ke kuburan dengan keinginan untuk menjadi suara doa dan rasa sakit yang tidak memiliki kesempatan untuk mengekspresikan diri mereka dan tetap tertutup tidak hanya di rumah kami, tetapi yang ter

Pentingkah Membuat Tanda Salib Bagi Umat Katholik

Pentingkah Membuat Tanda Salib ? Ketika melihat orang membuat tanda salib sebelum dan sesudah melakukan sebuah aktivitas, kita langsung tahu kalau dia orang Katolik. Mengapa orang Katolik harus membuat tanda salib? Bukankah itu sebuah ritual penyembahan berhala? Membuat tanda salib membawa kita kembali ke asal mula praktik ini pertama kali muncul dalam kehidupan orang Kristen, yakni sekitar abad ke-3 Masehi. Tertullianus, seorang pembela iman Kristen, memberikan kesaksian dalam tulisannya, ‘Kita orang Kristen memberi tanda (menutupi) dahi kita dengan tanda salib’. Lebih lanjut, Tertullianus menulis, ‘Dalam setiap perjalanan dan perpindahan, ketika keluar dari atau kembali ke rumah, sebelum makan, sebelum tidur, dalam setiap aktivitas dan pekerjaan, kita menandai dahi kita dengan tanda salib’. Santo Sirilus dari Yerusalem yang hidup di abad ke-4 Masehi juga memberikan kesaksian serupa. Dia menulis dalam karyanya berjudul, Catechetical Lectures, ‘Hendaklah kita tidak meras

Tiga kali Yesus Memberitahu MuridNya Bahwa ia akan Mati Lalu Bangkit Pada Hari Ke - 3

Yesus 3x memberitahu murid2-Nya bahwa Ia akan mati lalu bangkit di hari ke-3. ● Matius 16:21-23  Sejak waktu itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia, katanya: "Tuhan, kiranya Allah menjauhkan hal itu! Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau." Maka Yesus berpaling dan berkata kepada Petrus: "Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia." ● Matius 17:22-23 . Pada waktu Yesus dan murid-murid-Nya bersama-sama di Galilea, Ia berkata kepada mereka: "Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia dan mereka akan membunuh Dia dan pada hari ketiga Ia akan dibangkitkan." Maka hati murid-murid-Nya

Pekerjaan Kematian Yesus

Pembacaan Alkitab: Yoh. 19:1-30 Doa baca: “Sesudah itu, karena Yesus tahu bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia – supaya digenapi yang tertulis dalam Kitab Suci – “Aku haus!” Di situ ada suatu bejana penuh anggur asam Lalu mereka melilitkan suatu spons, yang tela dicelupkan dalam anggur asam, pada sebatang hisop lalu mengulurkannya ke mulut Yesus.” (Yoh. 19:28 29) Tuhan Yesus di bawah kedaulatan Allah diuji oleh maut (Yoh. 19:17-37). Golgota adalah tempat ia di salibkan, ini menunjukkan sesuatu yang nista dan memalukan. Ia juga digolongkan dalam barisan pemberontak-pemberontak, dan diperlakukan sebagai seorang pemberontak (Yoh. 19:18). Tuhan Yesus sebagai Anak Domba Allah dibunuh oleh seluruh umat manusia dan juga untuk seluruh umat manusia. Ketika mereka selesai menyalibkan Yesus, mereka mengundi jubah-Nya untuk menentukan siapa yang mendapatkannya. Hal ini terjadi supaya genab nubuat dalam Mazmur 22:19, kematian Tuhan adalah rencana kedaulatan Allah. Tuhan Yesu

Bersukacita Senang Tiasa Dalam Tuhan

BERSUKA CITA SENTIASA DALAM TUHAN.   Baca: Filipi 4:4-9 Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!" (Filipi 4:4) Orang biasanya bersukacita ketika sedang berada dalam situasi yang baik dan menyenangkan. Tapi begitu keadaan berubah, berada dalam masalah, kesulitan, atau situasi yang gawat dan tak mengenakkan, rasa sukacita itu pun raib seketika. Yang ada tinggal rasa sedih, muram, kecewa, marah dan frustasi. Rasul Paulus menulis kitab ini ketika sedang dalam keadaan tidak baik, berada di dalam penjara. Ia mengalami perlakuan yang tidak adil karena dijebloskan ke penjara tanpa berbuat kejahatan. Sesungguhnya ia punya alasan kecewa, sedih, jengkel, protes atau marah, tetapi hal itu tidak dilakukannya, karena ia tahu ini adalah konsekuensi yang harus diterima sebagai pemberita Injil. Penderitaan tak menghalanginya untuk terus melayani Tuhan, "Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan." (Filipi 1:21). Ras

Kebangkitan Yesus Kristus Adalah Bukti Bahwa Dialah TUHAN Dan Kebenaran Injil

Sebab selama itu mereka belum mengerti isi Kitab suci yang mengatakan, bahwa Ia harus bangkit dari antara orang mati." (Yohanes 20:9) Hari ini ada sukacita besar! Yesus Kristus telah bangikit di hari yang ke-3: kuburNya kosong! Kebangkitan Kristus berarti kemenangan iman Kristen; dan ini merupakan penggenapan dari nubuat mengenai Mesias yang tertulis dalam Mazmur 16:10: "...Engkau tidak menyerahan aku ke dunia orang mati, dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan." Apabila Yesus Kristus tidak dibangkitkan, sia-sialah iman percaya kita dan kita pun masih hidup di dalam dosa. Jika Kristus tidak dibangkitkan, Injil hanyalah sebagai buku cerita fiksi belaka dan percuma Injil diberitakan ke seluruh penjuru dunia ini. Namun dengan kebangkitan Kristus di hari yang ketiga ini berita Injil adalah ya dan amin, itulah sebabkan Injil harus diberitakan. Itulah sebabnya Tuhan Yesus memberi perintah kepada murid-muridNya dan juga kita, "Pergilah ke seluru

7 Perkataan Yesus Kristus Ketika Di Salibkan Di Kayu Salib

Inilah ketujuh perkataan Yesus Kristus ketika Dia disalibkan di kayu salib (tidak dalam urutan tertentu) : 1.Yesus berkata: ‘Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.’ Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaianNya. (Lukas 23:34). Mereka yang menyalibkan Yesus tidak menyadari lingkup sepenuhnya dari apa yang mereka lakukan, karena mereka tidak mengakui Yesus sebagai Mesias. Meskipun ketidakpedulian mereka akan kebenaran Allah menjadikan mereka tidak pantas menerima pengampunan, doa Kristus di tengah-tengah ejekan mereka adalah ungkapan kasih yang tak terbatas dari rahmat /anugerah Allah.  2.“Kata Yesus kepadanya: ‘Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus.” (Lukas 23:43). Dalam bagian ini, Yesus meyakinkan salah satu penjahat di kayu salib bahwa ketika dia mati, dia akan bersama dengan Yesus di Sorga. Jaminan ini diberikan karena bahkan di saat menjelang kematiannya, si penjaha

Jangan Bersukacita karena Roh Takluk Kepadamu Tapi Bersukacitalah karena Namamu Terdaftar Di Surga ( Lukas 10:20)

“NAMUN DEMIKIAN JANGANLAH BERSUKACITA KARENA ROH-ROH ITU TAKLUK KEPADAMU, TETAPI BERSUKACITALAH KARENA NAMAMU ADA TERDAFTAR DI SORGA (LUK 10:20) Ketika Yesus dibawa oleh roh ke padang gurun untuk dicobai Iblis, dan datang si pencoba itu dan berkata kepadanya: “Jikalau Engkau Anak Allah, perintahkan supaya batu-batu ini menjadi roti.” Coba perhatikan! Sebagai bapak segala dusta bagaimana Iblis menjebak Yesus untuk membuktikan bahwa Anak Allah memiliki kuasa untuk melakukan mukjizat batu berubah menjadi roti pada saat yang tepat. Dapatkah Yesus melakukan mukjizat? Tetapi Yesus tahu bahwa ketika Ia mematuhi kehendak Iblis, Ia berdosa dan tidak mematuhi kehendak Bapa.  Rudal Iblis adalah kebohongan laten, Inilah tombak pemusnah yang dipakai Iblis dalam meyakinkan "iman" orang percaya untuk menolak KKR yang tidak disertai perbuatan mujizat tanpa menyadari bahwa dirinya telah ditipu oleh Iblis melalui fenomena mujizat yang bukan seturut kehendak Tuhan.  Yesus tidak t

Iman Timbul Dari Firman Bukan Mujizat

Iman Tumbul Dari Firman Bukan Mujizat “Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tandatanda yang dahsyat dan mujizat-mujizat, sehingga sekiranya mungkin, mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga." (Mat 24:24) Mimbar tidak lagi digunakan untuk memberitakan Injil, Salib Kristus, pertobatan, dan pesan keselamatan. Sebaliknya, dipenuhi dengan roh jahat memamerkan "kuasa" membuat seseorang rebah, rasakan pelepasan jiwa, kepuasan spiritual dan sekiranya mungkin menyesatkan orang-orang yang berada di dalam bait Allah. Karena Iblis mengetahui kelemahan, problema, dan kehausan manusia; Sesungguhnya Allah sedang membiarkan bahkan menyerahkan mereka ke tangan sang jahat, mata rohani mereka telah dibutakan dengan tanda-tanda dan mujizat-mujizat palsu dari Iblis, sehingga mengira Allahlah yang sedang bekerja.  Iblis sanggup menyamar sebagai malaikat terang, Jadi bukanlah suatu hal yang ganjil, jika pelayan-pelayannya me

Renungan Dari Dalam Diri ditengah Wabah Virus Corona ( Covid 19)

Mobil pribadi tak lagi beranjak dari garasi. Jet pribadipun terparkir rapi di bandara. Lalu lintas udara telah ditutup. Masing-masing negara  focus untuk merawat warganya, berperang melawan musuh kecil yang tak terlihat. Setiap manusia terkurung dalam kamarnya. Pakaian dari designer terkenal, sepatu dan jam bermerek, minyak wangi dan seonggok alat make up kehilangan artinya, tergeletak tak berguna. Tak ada lagi meeting mendadak ataupun bisnis meeting yang menyita waktu sehingga sering kali kita tak punya lagi waktu untuk keluarga dan Meditasi Tak ada lagi pesta yang harus dihadiri, tak ada lagi nonton bareng, tak ada pula tongkrongan di cafe, tak ada lagi arak2an dan pesta seni, bahkan uang pun terhenti di bank.. semua tak ada arti. Bahkan Dhammasala/Vihara yang megah dan mahal pun sekarang kosong, tiba waktunya setiap orang melihat kedalam hati sendiri Apakah kebenaran di dalam hati Masih ada? Yang kita butuhkan hanya makanan dan udara tuk di hirup, kita hanya ing

Kapal KM Lambeluh Telah Sandar di Pelabuan Maumere Ntt Flores

kapal Km lambeluh telah sandar di pelabuan maumere NTT Flores Sebelum para penumpang turun, Cuaca awalnya tenang dan cerah, berubah menjadi angin kencang ke arah laut,langitpun gelap seketika Para penumpang Flores timur telah turun dari kapal dan di jemput bupati Flores timur,setelah turun para penumpang dari maumere alan turun dan langgsung dibawah ke gedung larantina. Sedangkan penumpang dari kabupaten tetap di atas kapal menunggu jemputan dari kabupaten Masing masing  Dan para ABK Kapal Dilarang Turun dari kapal. Kapada warga masyarakat agar kita jangan saling Salah menyalahkan serta koment dan buat status hoax yang berlebihan,karena resikonya kita juga yang terima. Kita jangan panik, gelisah dan takut apalagi berpikir negatif. tapi tetaplah dirumah dan ikuti panduan dari pemerintah dan polri Bantu diri kita,keluarga,sesama dan orang lain khususnya pemerintah,polri dan tim medis yang saat ini telah berjuang untuk kepetingan bersama. Ini bukan saatnya and

4 Arti Khusus Minggu Adven Yang Jarang Diketahui

Arti Khusus Empat Minggu Adven yang Jarang Diketahui Tanggal 1 Desember 2019, umat Kristiani di seluruh dunia akan memasuki pekan pertama masa Adven atau Adventus (kedatangan). Dalam masa Adven ini kita semua diwajibkan untuk menyiapkan diri guna menyambut kedatangan pesta Natal, memperingati kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus juga kedatangan-Nya untuk kedua kalinya. Masa Adven dirayakan dalam empat pekan berturut-turut sebelum Natal. Namun tahukah kita, setiap minggu Adven, dari minggu pertama hingga minggu keempat memiliki arti khusus. Minggu Adven I Minggu pertama Adven, mengingatkan kita akan kedatangan Yesus Krisus sang penebus. Minggu pertama yang ditandai dengan sebatang lilin ungu ini memiliki arti sebagai HARAPAN. Kita semua menantikan kedatangan Kristus penuh sukacita dan harapan. Lilin pertama pada pekan ini disebut sebagai Lilin Nabi yang mengingatkan bahwa kedatangan Yesus sebagai Mesias sudah diwartakan para nabi terdahulu. Minggu Adven II  Minggu k

5 Alasan Santo Thomas Aquinas Memperlihatkan Luka suci di Lambung Yesus

Image
Lima Luka Suci Kristus Merupakan sebuah misteri mengapa Kristus mempertahankan 5 luka suci ini setelah kebangkitan-Nya. Kepada rasul Thomas, Ia berkata, taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah. Thomas menjawab, Ya Tuhanku dan Allahku. Santo Thomas Aquinas memberikan 5 alasan mendasar mengapa Kristus mempertahankan lima luka ini dalam tubuh-Nya yang mulia setelah kebangkitan. 1. Karena kelima luka ini memproklamasikan kemuliaan dan kemenangan Kristus. Seperti Adam yang memuliakan dirinya melalui kesombongan dan ketidaktaatan, yang kemudian dikalahkan oleh ular, begitu pula Kristus yang menyamakan dirinya dalam mazmur sebagai 'ulat dan bukan manusia', untuk mengingatkan kita akan ular perunggu yang diangkat oleh Musa untuk menyembuhkan orang yang terkena gigitan ular dan dosa mereka, 'mengosongkan dirinya'. Ia merendahkan diri-Nya, taat sampai

Dipanggil Untuk Berkarya Bersama Yesus

Dipanggil Untuk Berkarya Bersama Dia Saudariku yang terkasih dalam Kristus. Yesus merasakan bahwa tugas-Nya semakin berat. Tugas-Nya berat karena semakin banyak orang yang membutuhkan uluran tangan kasih-Nya. Maka untuk membantu melaksanakan tugas itu Ia memanggil dan memilih para murid-Nya. Namun sebelum memilih mereka, Yesus naik ke gunung untuk berdoa. Ia ingin berbicara dengan Bapa-Nya dalam melaksanakan tugas perutusan-Nya. Maka dengan keyakinan penuh, setelah berbicara dengan Bapa-Nya, Yesus menetapkan kedua belas rasul untuk menyertai-Nya dalam memberitakan Injil. Yesus pun membekali mereka kuasa untuk mengusir setan. Sekarang ini, Yesus pun sangat membutuhkan kesediaan kita untuk mengikuti-Nya. Kita dapat menyaksikan di negeri ini bahwa semakin banyak orang yang membutuhkan pertolongan. Banyak orang yang dibelenggu oleh sistem yang ada, banyak orang terpaksa harus berbuat dosa,  banyak orang yang ikut-ikutan melakukan hal yang tidak benar, dan banyak orang hidup dengan s

Bergabung Di WhastApp Group kita Harus Tau Aturan Dan Apa yang Harus Di posting

Jika bergabung di WA GROUP , kita harus tahu ,atauran agar tidak menyingung perasaan orang lain.  Namanya group pasti setiap tulisan harus berhubungan dengan yang ada di group... 1 . Namun terkadang ada juga , mungkin karena sesuatu hal ada yg berkomunikasi sepertinya tidak menyangkut orang yg ada digroup , ...  Bisa lupa , mereka sedang ada di WA group...krn sayapun kadang spt itu , jika sudah chat saya tidak perhatian saya di kolom apa , saya asyik dengan teman chat saya.. Nah untuk hal spt ini kita , harus bisa mengingatkan secara halus , misal : hai2 jeng2 cantiiik , bisakah pembicaraan dialihkan dijapri 🤣... pasti lah jika teguran halus tdk akan tersinggung dan dgn senang hati mrk pindah dijapri 2. Ketika kita memutuskan bersedia digabungkan di group , kita harus tahu , bahwa nantinya pasti ada saja perbedaan pendapat ,.... nah bagaimana mengatasi ini , Tidak maukan jika kita dinilai TIDAK ATAU KURANG DEWASA , LANGSUNG KELUAR DARI GROUP ... Kita bisa menyia

Tuhan Selalu Berada Diposisi Orang- Orang Benar

Saudaraku yang terkasih dalam Kristus Yesus. Penderitaan dan penganiayaan akan selalu menjadi bagian dalam sejarah umat manusia. Sering kita jumpai 'manusia menjadi serigala bagi sesamanya' (homo homini lupus). Hidup yang tidak mudah, perlu perjuangan untuk mendapatkan sesuatu atau untuk mencapai sesuatu, sering kali kita menghalalkan berbagai cara untuk mengejarnya. Mengorbankan orang lain menjadi cara yang sering dianggap efektif dan mudah. Hampir selalu ada yang menjadi 'korban' dalam banyak peristiwa hidup. Tuhan Yesus mengingatkan kita sedari awal. Bagaimana kita menghadapi persoalan hidup itu, sepenuhnya tergantung dari keputusan kita. Apakah kita akan tetap bertahan, juga tergantung keputusan kita. Namun, satu hal pasti adalah jika kita tetap bertahan, Yesus memberi jaminan bahwa tak sehelai pun dari rambut kita akan hilang. Artinya, 100% Yesus memberi janji dan jaminan keselamatan itu. Syaratnya adalah tetap bertahan. Bertahan berarti mau belajar berima